Mau dibawa kemana…PAN saat ini?

Ketika Ahmad Ruba’i, anggota Pansus RUU Ormas Fraksi PAN menyebut karena umat Islam tidak memilih Amien Rais jadi presiden sehingga umat Islam yang seharusnya dijadikan kawan malah dianggap lawan, KH Ilyas Dimyati naik pitam.

Menurutnya dengan menyetujui Pasal 2 yang mewajibkan setiap Ormas berasas Pancasila justru Fraksi PAN yang telah berkhianat kepada Amien Rais. “Tetapi ternyata dalam perjalanannya Bapak sendiri yang telah mengkhianati Amien Rais!” tegas Pimpinan Pondok Pesantren Al Jauhariyah, Balerante, Cirebon, Jawa Barat tersebut, Senin (8/4) di Aula Fraksi PAN, Gedung Nusantara I, DPR RI.

Karena, lanjut Ilyas, TAP MPR No 2 Tahun 1978 yang mewajibkan asas tunggal Pancasila telah dibatalkan oleh ketetapan MPR No 8 tahun 1998 yang saat itu ketuanya adalah Amien Rais.

“Kok sekarang muncul mau disahkan kembali. Ada apa ini? Kita lagi tenang, hidup tentram, Ormas Islam berkembang dengan adanya reformasi,” tanyanya lantaran dalam draf RUU Ormas per 1 April Fraksi PAN termasuk yang menyetujui Pasal 2 yang mewajibkan setiap Ormas berasaskan Pancasila dan UUD 1945.

“Saya hidup sejak zamannya Bung Karno Pak, lima presiden saya alami, dengan Pak Amien Rais saya berjuang, ke daerah berbicara masalah Freeport, sampai kemudian zaman reformasi, kok sekarang tiba-tiba Fraksi PAN kok mendukung RUU Ormas?” keluhnya.

Ilyas pun mengatakan: “Kalau Bapak, bawa-bawa nama Amien Rais justru Bapak-Bapak dari Fraksi PAN yang mengkhianati Pak Amien Rais, insya Allah pulang dari sini saya mau ke Radio Dalam untuk menemui Pak Amien Rais. Apa yang terjadi dengan Fraksi PAN ini? Misi apa yang dibawa Fraksi PAN sekarang ini? Apakah Fraksi thagut? Kakak saya pernah jadi anggota DPR Fraksi PAN, Pak Zainul Karim.”

Nada bicara Ilyas pun meninggi saat menceritakan dirinya hingga dipenjara lima tahun gara-gara menolak Pancasila sebagai asas setiap organisasi pada rezim yang akhirnya ditumbangkan Amien Rais.

“Kok sekarang mau dihidupkan lagi, tapi justru Fraksi PAN yang dulu saya gembar-gemborkan kok sekarang…” ungkapnya seperti menahan beban berat di dada sehingga kata-katanya terputus.

“Masya Allah… Allahu Akbar!” pekiknya kemudian disambut takbir puluhan ulama lainnya.

“Pengkhianaaat!” Ilyas berteriak menyambung kata yang terputus tadi.

Sekitar 35 ulama hadir dalam audiensi dengan Ahmad Ruba’i dan Muhammad Najib (yang juga anggota Pansus RUU Ormas Fraksi PAN) di antaranya adalah AGH Abdul Jalil (Pendiri dan Pimpinan Yayasan Mubarakah Ponpes Darul Aman Makassar Sulawesi Selatan); Buya H Husni Mustafa (Pimpinan dan Pendiri Ponpes Al Azhar, Mandailing Natal, Sumatera Utara). (mediaumat.com, 9/4)

About hachmadi

sharing apa yang bisa kita berikan dan pelajari dari kelebihan orang lain untuk perbaikan diri.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: