Syaraf Sehat Berkat Puasa

REPUBLIKA.CO.ID, Syaraf merupakan sistem dari tubuh yang paling vital. Kumpulan miliaran sel syaraf pusat terkumpul di otak mengatur semua sistem tubuh yang lain.

Setiap sel syaraf, yang tersusun dalam tubuh dari kepala hingga ujung kaki, mempunyai fungsi sendiri-sendiri, yaitu fungsi motorik sebagai pengatur gerak, sensorik sebagai penerima rasa, dan fungsi otonom, untuk melakukan hal-hal yang sering tidak disadari.

Sel-sel syaraf agak berbeda dengan sel pada tubuh lainnya. Jika sel tubuh lain rusak, mereka dengan mudahnya bisa melakukan regenerasi. Hal yang berbeda berlaku pada sel-sel neuron penyusun sistem syaraf. Sekali mereka rusak, yang terjadi adalah kerusakan permanen, tidak bisa diperbaiki lagi.

“Neuron tidak bisa membelah diri atau menghasilkan neuron lainnya,” ujar konsultan neurologis RS Cipto Mangunkusumo, Manfaluthy Hakim, Selasa (16/7).

Sel-sel syaraf juga sangat sensitif. Jika tubuh terkena racun, dari manapun asalnya, sel-sel penyusun sistem syaraf menjadi bagian yang pertama kali terdampak sebelum sistem dan organ tubuh lainnya. Ketika telah berusia lebih dari 40 tahun, risiko sel syaraf mengalami kerusakan ini menjadi lebih tinggi.

Nah, lalu apakah hubungannya puasa dengan sistem syaraf? Menurut Manfaluthy, berpuasa berarti membuat input asupan makanan berkurang. Semua sisa hasil metabolisme tubuh yang tersimpan di lemak akan diambil oleh tubuh sebagai sumber energi. Ketika berpuasa inilah tubuh mendapatkan kesempatan untuk melakukan detoksifikasi.

Detoksifikasi ini merupakan proses pengurangan kadar racun dari dalam tubuh karena zat racun yang tersimpan di lemak akan larut dan dikeluarkan oleh tubuh.

“Zat-zat buangan yang selama ini tidak diperlukan oleh tubuh tapi tersimpan di lemak akan berkurang,” kata Ketua Kelompok Studi Neurofisiologi dan Saraf Tepi Perhimpunan Dokter Spesialis Saraf Indonesia Pusat ini.

Detoksifikasi ini akan menyebabkan penurunan jumlah radikal bebas dalam tubuh. Radikal bebas adalah molekul yang tak memiliki pasangan yang biasanya mengambil elektron dari sel tubuh yang sehat. Akibatnya, jika sel tersebut tertempel oleh radikal bebas, sel akan menjadi rusak.

Seperti dijelaskan di atas, jika sel syaraf rusak, ia susah diperbaiki lagi. Untuk itu, jika kadar radikal bebas menurun, berarti potensi kerusakan sel-sel syaraf pun menjadi menurun.

Selama berpuasa, Manfaluthy menjelaskan, tubuh akan mengalihkan penggunaan sumber energi dari glukosa ke lemak secara perlahan. Hal ini bisa mencegah kerusakan otot dan syaraf.

Satu lagi manfaat berpuasa adalah bisa meningkatkan kondisi mental, kewaspadaan, dan kefokusan. Dari sisi medis, hal ini bisa dirunut karena ketika berpuasa, tubuh akan banyak menghasilkan hormon endomorfin. “Hormon ini bisa berfungsi untuk mengontrol diri kita,” kata Manfaluthy.

Ketika berpuasa, jumlah hormon ini akan mengalami peningkatan dalam darah setelah beberapa hari berpuasa. Hormon ini juga berfungsi untuk mengatasi rasa sakit. Sistem syaraf yang sehat mutlak diperlukan oleh tubuh. Dengan berpuasa, ternyata bisa memelihara kesehatan sel-sel yang sulit mengalami regenerasi ini.

Red: A.Syalaby Ichsan

About hachmadi

sharing apa yang bisa kita berikan dan pelajari dari kelebihan orang lain untuk perbaikan diri.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: